Arsip Kategori: Orang Awam Bicara Pariwara

Afiiikaa…

Amanina Afika Ibrahim

Siapa Afika?

Akhir-akhir ini nama Afika sering dipanggil. Entah yang memanggil itu ketemu beneran sama si empunya nama atau tidak. Entah yang menyebut nama itu kenal dengan si Afika atau tidak. Yang pasti, saya sering mendengar nama sering diucapkan, kebanyakan oleh anak didik saya di Primagama, sebagai bahan bercengkrama dan bercanda dengan sesamanya. Lantas, siapakah si Afika itu? Apakah itu nama asli?

Afika, seperti yang kita tahu, adalah bintang cilik pariwara biskuit O*eo. Performa dan penampilannya yang imut dan menggemaskan disukai oleh banyak orang. Bagian iklan yang terkenal terutama pada dialog pertama. Ditunjukkan bahwa seorang anak perempuan yang lebih tua memanggil nama Afika dengan nada yang umum diucapkan oleh seorang anak kecil kepada teman atau saudaranya. Panggilan nama Afika itu lalu dijawab dengan kata “Iyaa…” yang sekali lagi…lucu dan menggemaskan.

Afika, walau mungkin orang mengenal namanya dari sebuah pariwara yang seringkali para bintangnya memakai nama peranan, adalah nama asli. Paling tidak, itu adalah nama panggilan asli. Nama lengkap Afika ialah Imanina Afiqah Ibrahim. Namun saya sarankan kepada Pembaca Budiman yang ingin mencaritahu seputar Afika di dunia maya untuk mengetik ‘Afika’ alih-alih ‘Afiqah’. Mengapa? Tentu saja karena nama ‘Afika’-lah yang lebih populer di dunia maya.

Iklan, Menjadi Ajang Eksploitasi Anak?

Seringkali sebuah iklan menggunakan anak kecil sebagai pelaku penyampai pesan. Adakah anak-anak itu menjadi obyek eksploitasi dalam prosesnya? Bisa iya, bisa tidak. Isu eksploitasi anak yang bekerja di dunia iklan atau hiburan pernah muncul, tapi saya rasa itu tidak berlaku bagi Afika.

Saya menonton sebuah segmen dengan Afika dan orangtua (ayah) Afika dalam acara Hitam Putihnya Corbuzier. Salah satu pertanyaan sang host acara adalah apakah orangtua Afika termasuk dalam orangtua yang mengeksploitasi anaknya untuk bekerja, sehingga orangtuanya dapat menikmati uang hasil jerih payahnya. Jawabannya ialah bahwa uang hasil bermainnya di beberapa iklan masuk ke rekening tabungannya. Bahwa itu dipakainya untuk biaya pendidikan Afika sendiri, ayah Afika menjelaskan pertanyaan Corbuzier. Ditambahkan lagi oleh ayah Afika, bahwa ia tidak menerima tawaran untuk Afika untuk bermain sinetron. Dasarnya adalah bermain di sebuah sinetron akan mengganggu jadwal sekolah Afika.

Namun bagi saya, alasan terpenting bahwa Afika bukanlah korban eksploitasi anak ialah, bahwa Afika sendiri tidak merasa dieksploitasi. Dia senang bermain dalam sebuah iklan. Ia tidak pernah terpaksa melakukannya. Bahkan ia berkata tidak merasa capek dalam melakukan kegiatannya itu. Afika senang mendapati dirinya sebagai bintang iklan.

Mengapa Afika Lebih Populer dari Bintang Iklan O*eo Lainnya?

Biskuit Oreo telah mempublikasikan beberapa iklan selama beberapa tahun menancapkan panji pasarnya di Indonesia. Iklannya dibintangi oleh pemeran yang berbeda-beda, namun ada satu benang merah yang menyatukannya: cara makan biskuit melalui ritual khas “…diputer, dijilat, dicelupin.” Iklan-iklan itu selalu ditutup dengan jargon “hanya O*eo”.

Dilihat dari perspektif saya sebagai orang yang awam akan dunia iklan dan komunikasi massa, iklan Oreo Afika menjadi paling populer karena beberapa hal. Pertama, karakter Afika sebagai anak kecil itu sendiri yang sangat kuat. Melihat wajahnya, tentu orang akan langsung suka. Anak kecil memiliki kekuatan dalam merebut simpati orang lain karena kepolosan, kesucian, dan ketidakberdosaan mereka. Anak kecil polos tanpa pamrih kepentingan yang mengganggu kepentingan orang lain. Anak kecil masih bersih dari nama jelek atau track record yang buruk. Anak kecil hanya memiliki mata, yang bila orang menatapnya, akan menimbulkan efek positif dalam jiwa mereka.

Kedua, iklan Oreo Afika adalah satu-satunya iklan yang menyebutkan nama. Menurut saya, nama itu sangat penting dalam rangka membentuk mindset audiens. Mungkin Pembaca Yang Budiman masih ingat sebuah iklan provider seluler yang pemerannya berkata, “Agus, Agus!” pada saat adegan menelpon ke nomer luar negeri. Atau yang juga masih baru-baru ini, iklan produk sosis yang menyertakan jingle “… S[e]m*sh suka makan So Ni#e…”. Kedua iklan itu menyebutkan nama yang mudah melekat dan disukai, terlepas dari otentik tidaknya nama tersebut. Dalam iklan O*eo yang dimaksud, nama Afika sukses merebut hati para audiensnya.

Terakhir, yang menjadi semacam klimaks dalam iklan tersebut ialah jawaban Afika yang polos dan lucu: “…Iyaa“. Ucapan Afika itulah yang melengkapi dialog ampuh yang telah melekat di otak para pemirsa. Bukan berarti dialog seterusnya tidak penting. Malahan, rangkaian dialog yang menyertai membuat pemirsanya berpikir dan kagum akan kehebatan seorang anak yang baru lepas dari usia balita memerankan sebuah iklan.

Terlepas dari statistik penjualan produknya, iklan O*eo sukses menurut pandangan saya. Seperti O*eo yang sukses membuat Afika begitu populer, Afika pun telah berhasil menyebarkan nama O*eo ke khalayak nyata dan maya Indonesia. Meskipun saya mengakui bahwa saya belum pernah membeli dan mengkonsumsi produk biskuit itu sejak iklan O*eo Afika beredar. Maaf ya Pak dan Bu O*eo…

Apa yang akan Anda Lakukan jika Bertemu Afika dalam Waktu Dekat?

Mungkin Para Pembaca Budiman memiliki jawaban tersendiri. Mungkin di antara Anda berencana meminta berfoto bersama Afika. Atau mungkin ada di antara Para Pembaca Budiman yang akan meminta tandatangannya (kalau dia sudah punya tanda tangan sendiri). Namun jika saya yang ditanya demikian, jawaban saya adalah, saya akan memanggil namanya, dan berharap Afika mendengar dan menjawab, “Iyaa!”. Itu sudah sangat cukup melegakan keinginan terpendam saya. 🙂

Orang Awam Bicara Pariwara

Pariwara atau lebih populer dengan sebutan iklan adalah sarana komunikasi massa yang tidak lepas dari kehidupan kita sehari-hari. Bahasa Inggris pariwara adalah advertising. Menurut Wikipedia, “Advertising is a form of communication used to encourage or persuade an audience (viewers, readers or listeners) to continue or take some new action. Most commonly, the desired result is to drive consumer behavior with respect to a commercial offering, although political and ideological advertising is also common.”

Terjemahan bebas dari google translate adalah sebagai berikut:

“Iklan adalah bentuk komunikasi yang digunakan untuk mendorong atau membujuk audiens (pemirsa, pembaca atau pendengar) untuk melanjutkan atau mengambil beberapa tindakan baru. Paling umum, hasil yang diinginkan adalah untuk mengarahkan perilaku konsumen terhadap suatu penawaran komersial, meskipun iklan politik dan ideologi juga umum.”

Singkatnya, iklan bertujuan membujuk kita, para calon konsumen, untuk membeli barang atau jasa yang ditawarkan. Meskipun ada iklan yang non komersial, namun kebanyakan iklan adalah untuk tujuan dagang.

Membahas iklan komersial berarti pula membahas cara membujuk audiens demi kepentingan komersial si pembuat iklan. Ide-ide saya tentang iklan (yang termasuk ke dalam kategori kata saya) akan banyak berisi tanggapan saya terhadap banyak iklan barang maupun jasa yang muncul di sekitar kita. Dan karena di negara kita saat ini  orang lebih menjumpai iklan di media televisi, mungkin saya nanti lebih banyak menulis tentang iklan yang disampaikan melalui salah satu media audio visual tersebut.

POEMS AND SONGS FOR CHILDREN

poems poetry children song indonesia jakarta

Wahyu Kokkang

Love - Life - Laugh

@kucing_majelis

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَّى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

Kabar tentang Dunia Islam

Menyediakan Informasi yang Tepat agar Ummat Tidak Tersesat oleh Berita orang Fasiq/Kafir

Satriwan's Blog

Yakin Usaha Sampai Demi Kemajuan

mifka weblog

Sekedar Catatan

obraytech's Blog / Computers

All About Computers,Gadget & Other

NETLABELS NOISES

selected netlabel releases

Walid Umar

Your Time Is Limited; Sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat untuk sesama...

lombokdihati

DIBALIK KESUNYIAN PELANGAN

The Simple Blog

Berawal dari sesuatu yang tidak mungkin

The Lost Word

Menulislah Walau Hanya Satu Kalimat

ENGLISH LEARNING CENTRE

Sharing and Growing for Better Education

Catatan Arief Mardianto

Pengingat disaat lupa ...

Welcome to my blog

Berbagi itu menyenangkan.

ilmu manajemen

Membantu anda dalam memahami

A Dreamer

It's true that we don't know what we've got until we lose it, but it's also true that we don't know what we've been missing until it arrives.

YoUMovi

Watch and download full movies online

%d blogger menyukai ini: